Ahad, 5 Jun 2011

andika

sambungan bahagian satu

  ..dengan pantas jua Andika menyilangkan kedua tangannya, lalu bertempik keras, seakannya ada dinding, ludahan Gentala Hijau itu menepi ke sisi tiada mengenai Andika. Sementelah itu Andika , mencabut Alang Petah, dari hulunya,lalu dibacakan serapah, sebaik sahaja kakinya mencecah tanah. kemerahan Alan Petah selepas dijampi. Andika meluru cepat ke arah Gentala Hijau. Di libasnya dari jauh Alang Petah , kedengaran deru angin kuat menyusulnya..namun hanya mencalarakan sahaja kulit Gentala Hijau.

   Gentala Hijau ikut membalas, dihayunkan ekor panjangnya kuat, Andika mengelak ke sisi, tinggal dua hasta antara dia dan Gentala Hijau. Mula dia berkumat-kamit laju membacakan serapah. Tangan kirinya diacungkan tinggi di udara, mengeletar Alang Petah di dalam gengamannya. Dihayunkan terus ke arah Gentala Hijau.

  DHOOM!!!

 Bergaum Bukit Darah seketika. Gentala Hijau , mengaum juga bersama, mengerang kesakitan. seluruh Tanah disikelilingnya mendap hampir setengah kaki. Sepertinya dihempap oleh sesuatu yang amat berat. Namun biawak gergasi itu masih lagi bernafas dan kuat. Dia pula meluru pantas ke arah Andika yang siap menanti amukannya. Bergegar tanah-tanah di situ dek sebab larian Gentala Hijau. Andika berlari ke samping mengelakkan rempuhan si Gentala Hijau.

 Gentala lantas membelok sama mengikut larian Andika. Andika melompat tinggi, luruan deras Gentala Hijau membuatkan dia tidak sempat untuk mengelakkan Andika yang sudah berada di atasnya. Andika mendarat, tepat dia atas kepala Gentala Hijau, memaut cepat tanduk Gentala Hijau..

   Gentala Hijau mengoncang-mengoncang keras, cuba menjatuhkan Andika. Namun Andika kukuh memaut dan memusatkan berdirinya.  Seraya itu juga Andika meniti laju di atas Gentala Hijau. Kemudian mengacungkan tinggi keris dengan kedua belah tangan terus menikam di di atas belakang biawak gergasi itu. Tikaman yang disertakan dengan serapah itu terus menembusi hingga ke bawah perut Gentala Hijau. Membuak merah darah yang keluar. Andika beranjak ke tepi.

   Segala tempik dan raungnya biawak gergasi menanggung bisa tikaman Andika. Bergulung-gulung tubuhnya, kemudian dengan ngauman yang terakhir, Gentala Hijau kaku di situ, tiada bernafas lagi. Andika yang berkesimbah dengan darah tersenyum puas di sisi. Tamatlah sudah riwayat biawak yang menjadi penunggu di Bukit Darah setelah berkurun lama di situ di tangan Andika, seorang pahlawan muda dari Gunung Segumpal Merah.
 
   Setelah dibersihkan, di sarungkan semula Alang Petah ke dalam hulunya. Perlahan Andika merapati jasad kepala biawak gergasi itu ,digosokkan kedua telapak tangan, bersertakan serapah, di tiupkan keatasnya, lalu dipautnya tanduk biawak gergasi itu. Seperti dahan yang reput, dengan mudah Andika mematahkan tanduk itu. Dimasukkan ke dalam kain hitam yang dibawanya ,dibalutnya dengan rapi. Kemudian di sisipkan di belakangnya.

  Seketika hening suasananya di bukit Darah seakan meratap pemergian Gentala Hijau. Jauh di ufuk mesra jingga mengusap lembut lembahlembah dan gununggunung di bawahnya. Andika berdiri bangga menghadap semua ini. Kemudian dia bersila, rapat memejamkan mata, membaca serapahnya, kali ini lebih deras dan kuat.  kemudian menepuk tanah di tepinya. Sunyi seketika, kemudian..dari jauh nampak pusaran angin menguak pohonpohon ,laju dan tergesa geraknya. Andika berdiri kemas menantinya....
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...