Isnin, 21 Disember 2015

normalisasi

..menariknya tentang kehidupan bagaimana kita berhadapan dengannya seharian dan masih lagi tidak punya klu atau petunjuk tentang apakah yang ‘sebenarnya’ kehidupan itu. kita menjalani dengan pelbagai keadaan dan situasi.
   ‘Overwhelming’ itulah perkataan yang sesuai dengannya. Bukan dalam bentuk diskripsi tetapi lebih kepada gambaran terhadapnya. Aku guna perkataan ini itu mengambarkan bagaimana ia(kehidupan)  sedang me’lemas’kan aku di dalam keadaan yang paling positif sekali. Walaupun ianya ironis.
  Rasa ditelan sepenuhnya. Terlalu banyak kebaikan dan kebahagiaan hampir seperti ‘high’ orang yang menggunakan dadah-apapun jenisnya. Pelik dan anih. Kehidupan me-‘nagih’-kan, ketagihan yang dinormalisasikan dengan penyesuaian dan penyerapan kita terhadap segalanya. Dikatakan itulah ‘kemandirian’ itu sendiri. Kita mengadaptasi setiap perkara, unsure, factor, dan kepelbagaian yang berlaku di dalam kehidupan.
  Kita belajar. Memahami segalanya, walaupun di dalam pengulangan yang berterusan, di dalam jemu itu ada sahaja perkara baru- berlainan tentangnya. Menarik dan mengujakan. Begitulah kehidupan –sepositif yang mungkin dapat aku berikan. Namun versinya berbeza-beza kepada banyak orang. Tidak akan mungkin setiap dari kita itu menghirup rasa yang sama walaupun dari gelas sama. Perbezaan itu tetap wujud, menjadikan setiap dari kehidupan itu unik hanyak untuk diri kita, kepelbagaian ini yang meng-indah-kan kehidupan.

   Walaupun ada yang betul-betul ‘ tenggelam’ dan ‘lemas’ di dalamnya. Itulah lumrah. Seperti sahaja yang diterangkan di atas proses normalisasi itu me‘lali’kan kita. 

*normalisasi- adalah perkataan yang digunakan secara bebas, namun difikirkan amat sesuai dengan konteks keseluruhan teks. SK
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...